Buat kesekian kalinya

Assalamualaikum.

AKU KUAT HADAPI SEMUA INI!!!!! :'(

Pelangi

My best friend once said, "Hidup ini tidak seindah pelangi"

Assalamualaikum lah semua aku ucapkan. Rindu juga nak menulis. Di sini aku ingin coretkan bahawa aku telah tamat sem 1 hm ye sem1 baru tapi hak alah suka hati ah nak tulis ke tak. Emosi ni kena bendung nampaknya.

Siapa tak cemburu bila melihat kawan-kawan kita itu ada sesuatu yang kita takda padahal kita rasa kita lagi layak daripada dia untuk dapatkan semua itu hm kompleks? Baiklah cerna satu satu. Kadang-kadang bila aku dengar ada segelintir cakap "Money is not everything" aku rasa tak percaya dah dengan ayat tu walhal ayat tu meluas digunakan dalam penulisan karangan eh. Zaman sekarang ni duit tu hampir macam segala galanya tau. Ha baik kau kata ya! Baiklah sebagai ilustrasi, kalau kau tak pandai tapi kau ada duit mak bapak kau boleh je cucuk kau kat mana mana Universiti swasta siap package fly luar negara lagi. Padahal ada je lagi makhluk yang keputusan dia lagi bagus and semsestinya dia lagi layak tapi dia terpaksa sambung pengajian dalam negara dan hanya berbekalkan duit elaun (bg pelajar asasi dan tajaan ye) di Universiti awam. Selain itu, kau punya keputusan periksa pun gitu gitu je tapi bila sampai bab hadiah kalah orang yang dapat 10A+ ha sampai kau je Iphone 6 lah apalah. Lepastu bila kau ada duit ini semua orang rasa nak dekat dengan kau sebab kau boleh sapot dorang hm kot?

OKAYLAH PERENGGAN KAT ATAS NI CUKUP JELAS MENUNJUKKAN SIKAP TAK RETI BERSYUKUR HMMMMMMM




Cuba hayati ayat Al-Quran itu. Hm sejujurnya ini motivasi buat diri sendiri juga. Sebab apa? Aku juga tewas. Baiklah, kenapa kena bandingkan semua rezeki yang Allah dah kasi lepastu nak kata Allah tidak adil? Astaghfirullahala'zim. Allah itu maha adil. Dia buat sesuatu itu pasti ada hikmah dan kita kena hayati dan MENSYUKURI nikmat itu. kalau asyik nak banding sahaja sampai bila bila kita tidak akan puas. Jangan selalu mendongak ke langit. Apa kata kita cuba banding dengan orang yang lagi susah daripada kita. Ada sesetengah itu bukan kata Whatsapp hm handphone pun tiada. Ha jika dibanding begitu maka kita akan mula rasa bersyukur. Trust me. Lagi satulah kan, semua benda yang mereka ada itu adalah hasil duit kedua orang tua mereka. Buat apa kita nak susahkan mak ayah semata mata untuk mengejar trend bukan? Jadi lebih baik kita belajar bersungguh-sungguh dapatkan duit sendiri dan layanlah kehendak diri itu (mesti berapada ok)

Tapi aku bukan kata mereka yang ada semua kemewahan itu jahat tetapi ingatlah itu semua rezeki Allah dan kita hendaklah bersyukur dengan apa yang kita ada. SYUKUR!

ha okaylah! nanti sambung lagi, salam sayang dan rindu

Pemilik Blog


Pemikiran Rawak

Pernah tak satu ketika rasa macam penat dengan semua. Penat jadi baik. Penat memberi. Penat jaga hati orang. Penat. Ujian datang bertubi tubi yang mana kadang tu jatuh juga air mata sebab rasa macam tak terdaya. Tapi....siapa kita untuk soalkan semua itu. Terima qada' qadar yang Allah dah tulis untuk kita and yep cherish the moment. Allah itu maha mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Nya. Apa kata kita ambil ujian itu sebagai salah satu cara untuk kita bina kekuatan dalaman. Tidak dinafikan dalam dunia ini hati atau qalbu manusia itu berbeza. Ada yang cepat terasa atau sensitif. Ada yang kental sador. Jadi bila ujian yang datang kita lalu dengan penuh kesabaran sambil mencari hikmah disebalik ujian yang telah diberikan In sha Allah qalbu yang baik pasti akan dapat dibentuk. Tanam dalam diri untuk yakin dengan Allah ya Rabb.


Mengeluh. Sampai bila nak mengeluh sebab apa jua keadaan hidup ini akan sentiasa bergerak kehadapan dan kena lalu juga fasa yang susah tu. Sabar dan tawakal sahaja pada Sang Pencipta. Have faith.

Aku sendiri pun sedang memberi suntikan motivasi dan aura positif pada diri sendiri yang kadang tu cepat tersungkur. Buat sahaja yang terbaik. Tapi make sure bangun balik kalau lepas jatuh dan yakin pada Allah! xo

Tidur dulu! Night

-Ijahti290615-

Yang ada depan mata kadang itu tidak sedar

" I am happy when I see my sister succeed in her life"

Meleleh air mata ini bila baca. Tangan ini gatal pergi selongkar buku motivasi adik. My one and only adik perempuan. Gitu.

"hantar along masuk universiti"

"sentiasa berdoa agar keputusan spm along cemerlang"

"takut kalau along tak dapat masuk universiti"

Antara yang aku baca. Dia tulis dekat buku dia yang tajuk atas tu ialah Goal? hm sebagai kakak, aku jujur rasa sebak dekat hati ini. Adik yang aku gaduh yang aku tidur sama sama yang aku cerita semua benda yang kena marah sama sama hm yang jadi partner aku bila nak menari lagu hindustan hee rupanya antara orang yang selalu doakan aku. Yang teringin nak tengok aku berjaya dalam hidup ini. Mungkin doa aku sendiri buat diri ini masih kurang jika dibandingkan dengan dia yang sering doakan aku. Mungkinlah.

Walaupun selalu gaduh haih ini serious kita orang selalu gaduh. Dia macam waib lah gaduh tu.

Tapi....

Adik beradik. Masih sayang. Always.

Kadang itu diri ini banyak khilafnya. Sibuk duk mencari perhatian orang luar. Orang yang bukan sesiapa. Orang yang tak pernah kisah pun pasal diri ini. Haa tapi aku ni duk terhegeh juga.

Buta.

Maksima tahap buta tu.

Yang selalu ada untuk aku dan aku tak perlu cari jauh jauh sebab dia memang akan ada. Tak pernah aku hargai. Tak pernah aku syukuri. Ya Rabb.............

Meluahkan semuanya di sini bukan penyelesaian. Aku tahu. Tapi aku ingin berkongsi dan mungkin mampu bagi iktibar dekat yang tengah baca ini. Mana tahu dengan Izin-Nya. Aku kena belajar bersyukur sebab menyesal kemudian tiada guna. Menyesal bila Allah dah tarik segalanya tiada guna.

Kesimpulan dia yang aku boleh cakap. Orang luar tak mampu menjanjikan apa apa sebagaimana manusia yang mempunyai ikatan tali darah dengan kau boleh janjikan. Yelah adik beradik kan. Aku kat sini nak buat pengakuan sikit yang aku setuju dengan peribahasa yang cakap "air dicincang tidak akan putus". Baru harini tahap setuju tu melambung tinggi.

Tapi aip nanti dulu hmm tapi aku tak kata yang kita jangan tak percaya langsung pada orang luar. Kita kena ingat juga bahawa tak semua orang di luar tu jahat sebab ada sahaja yang baik. Macam Juliana. Tak dinafikan yang baik tu ada cuma kita kena pandai pilih. Aku yakin korang semua mampu pilih yang terbaik untuk diri sendiri. Tak kisahlah sama ada dalam kalangan adik beradik atau orang luar.

Orang luar tu macam kawan, kawan kerja, kawan makan, kawan ha kawan lah senang cerita.

Ini pendapat aku. Tak tahu lah pandangan orang lain. Kalau salah kat mana-mana ke terpeleot kat mana-mana ke, Ana Aseef. Maaf.

Salam Isnin semua, Izzati 020215



Assalamualaikum.

Seronoknya bila ada yang kata blog aku ni cantik. Jadi terima kasih aku dahulukan. Syukran Jazilan.

Aku sebenarnya rindu nak tulis dekat sini. Perihal apa aku rasa semenjak dua menjak tiga menjak ini haha tapi bila dihitung difikir ditenung dicerna aku rasa meluahkan SEGALANYA di sini bukan suatu yang seeloknya. Ulang banyak kali tau segalanya tu. Doploh kali.

Bila mana kau dah tahu perkara itu mendatangkan dosa dan kau masih buat maka lagi berat dosanya. Betulkan aku jika silap. Aku ni kadang tu tersilap langkah juga. Tapi kerana bisikan syaitan itu terkadang diri ini tewas. Semoga Allah jaga segala tingkah laku ini hendaknya. In sha Allah. (Perenggan ini tiada kena mengena dengan perenggan di atas hm suka hati lah)

"Ju kadang tu aku rasa tak sabar nak tahu result tapi aku cuak gak"

Dunia luar yang mencabar itu kadang terdetik dalam hati ini ingin menepuhnya.

Aku ada buah tangan sikit. Buat semua hehe tarbiahsentap.com

Sayonara (em nanti ada rezeki tulis lagi)

-ijahti-